Akses Terputus , Warga Desa Pagarahonas Badiri Harapkan Penanganan Secepatnya

News

by Patiar Manurung

Akses Terputus , Warga Desa Pagarahonas Badiri Harapkan Penanganan Secepatnya
Foto

Tapteng - Akses jalan menuju Desa Pagaranhonas Kecamatan Badiri dan menuju Desa Aek Bottar kecamatan Tukka dari Kecamatan Badiri Kabupaten Tapanuli Tengah amblas sejauh 6 meter dengan panjang kurang lebih 25 meter.

Akibatnya warga desa setempat menjadi terisolir.

"Akibat curah hujan dalam Minggu ini yang cukup deras, Pak , makanya jalan ini amblas ," ujar warga yang melintas saat di lokasi.

Warga setempat mengatakan bahwa intensitas hujan yang tinggi mengakibatkan pada Kamis malam 17 Nopember 2022 lalu jalan ini patah dan amblas sedalam 6 meter dan panjang 25 meter.

" Tidak bisa lewat motor dan mobil," ungkap Silitonga , warga Desa pagaran honas kepada wartawan Sabtu (19/11/2022).

" Tanah Desa ini mulai amblas pada Kamis malam. Kemudian pada Jumat pagi jalan beton yang menghubungkan desa itu ke desa lainnya retak dan terbelah," sebut warga ini menjelaskan.

Disebutkan titik jalan yang betonnya retak dan patah ini sudah kerap terjadi padahal jalan ini baru 2 tahun terakhir ini selesai di hotmix oleh Pemkab Tapteng.

"Kita tidak tau apa yang ada di dalam tanah ini , soalnya kita lihat sendiri jalan ini turun ke bawah , dan bukan melebar kesamping atau pun tanahnya keluar. Dan jalan ini memang kerap turun atau amblas.

Ini Jalan masuk ke Desa Pagaran Honas yang berpenduduk kurang lebih 200 KK dan jalan menuju desa Aek Bottar," ujar Jalhaidi Silitonga (61) pada awak media.

Sementara itu, Kepala Desa Setempat Heriyanto mengaku sudah berkomunikasi dengan Camat Badiri dan Pihak BPD Kabupaten Tapanuli Tengah terkait kondisi jalan ini.

"Kami sudah melaporkan ini pada Pak Camat , dan pada Pihak BPD Tapteng agar ada lah penanganan yang cepat untuk akses ini," ujar Haryanto.

Kepala Desa ini juga mengatakan bahwa pihak kecamatan telah mengintruksikan agar di lakukan perbaikan secepat dengan cara gotong royong warga.

" Pak camat sudah mengatakan agar kita lakukan gotong royong untuk penanganan sementara, agar roda perekonomian desa ini bisa berjalan normal," Ujar Kepala Desa.

Masyarakat desa ini sangat berharap ada penangan serius untuk akses ini dari pihak terkait, mengingat akses ini merupakan jalan satu satu nya untuk pergerakan roda ekonomi warga dari 2 desa di atas nya .Yakni Desa Pagaran Honas dan Desa Aek Bottar, Kecamatan Tukka , terutama untuk membawa hasil pertanian ke wilayah kecamatan untuk di pasarkan.

" Kita jadi kewalahan untuk menjual hasil pertanian dan sebaliknya juga untuk membawa kebutuhan hidup kita di desa ini jadi susah di antar oleh kendaraan akibat jalan amblas ini, "ujar warga lain.(Job Purba)